Pilih Sabahan terbaik untuk Sabah

August 4, 2012

Aku rasa sangat bertuah kerana dapat menyaksikan pelancaran Angkatan Perubahan Sabah oleh Timbalan Presiden Pertubuhan Pasokmomogun Kadazandusun Murut Bersatu (UPKO) Datuk Seri Wilfred Bumburing yang membuat keputusan kelujar dari Barisan Nasional.

Sebagai wartawan yang bekerja di syarikat akhbar tempatan, aku sering mempunyai kesempatan untuk menyaksikan beberapa perkara penting yang berlaku bukan sahaja dalam negeri tapi di dalam negara Malaysia secara amnya. Manis atau pahitnya sesuatu perkara itu, sebagai petugas media aku rasa bangga menjadi sebahagian daripada sejarah tersebut.

Perkembangan politik di Sabah, tidak kurang hebatnya sejak beberapa bulan kebelakangan ini, terutama dengan khabar angin Wilfred dan Lajim Ukin dikhabarkan mahu menyertai pakatan pembangkang.

Seperti yang dimahukan oleh setiap rakyat Sabah, siapa sahaja pemimpin yang boleh menawarkan dasar-dasar terbaik untuk kami itulah yang akan mendapat tempat ketika pilihanraya (kes bom duit lain cerita). Masalah di Sabah terlalu banyak untuk dibangkitkan. Dari royalti minyak, cabotage policy, isu tanah, pendatang asing yang mendapat taraf kewarganegaraan dengan cara yang tidak jujur dan juga pengangguran.

Anwar Ibrahim, Ketua Pembangkang yang datang menyaksikan pelancaran ‘movement’ oleh Wilfred di Tuaran memenrangkan beberapa perkara berkenaan perjuangan Pakatan Rakyat di peringkat nasional.

Kalau kita memulakan cerita berkenaan Anwar, cerita ‘liwat’ adalah satu perkataan yang tidak pernah lari dari nama beliau. Walaupun kes baru-baru ini beliau dibebaskan dari tuduhan kerana bukti yang tidak masuk akal, tapi ramai yang fikiran diracuni dengan fitnah tersebut akan berfikir Anwar akan membuatkan negara ini kucar-kacir sekiranya memerintah kerana dia akan membalas dendam kepada pemimpin yang menyumbatnya ke penjara pada tahun 1998.
Walau bagaimanapun, mendengar ucapan Anwar pada hari tersebut membukakan hati apabila dia kata Pakatan Rakyat adalah gabungan parti politik yang mahu menunjukkan dasar-dasar jelas yang lebih baik dan menjadi pencetus kepada pemerintahan yang telus.

Katanya dia sudah meringkuk di penjara kerana difitnah, tapi kejadian tersebut menyedarkannya akan peranan pemimpin untuk menjadi jujur kepada rakyat dan berusaha sekeras-kerasnya untuk memastikan Pakatan Rakyat untuk ‘kiss goodbye’ politik jahat.

“Pakatan Rakyat bukannya mahu pegang kuasa kerana dendam. Dulu aku dipukul, juga ditelanjangkan. Tapi aku BUKAN nak pukul balik. Politik dendam tidak akan berikan manfaat. Kita mahu buktikan yang negara ini perlu ditadbir dengan baik dan bersih,” katanya.

Anwar juga berpesan sekiranya Pakatan Rakyat menawan Putrajaya, kerajaan persekutuan akan berikan kuasa kerajaan negeri sepenuhnya kepada pemimpin negeri, maka dengan itu adalah tanggungjawab orang Sabah untuk memilih pemimpin yang terbaik untuk negeri ini.

Katanya Pakatan Rakyat telah berikan komitmen untuk menurunkan harga miniyak, menaikkan royalti minyak Sabah sebanyak 20 peratus, memberikan pendidikan percuma, kereta lebih murah dan juga mengkaji semula cabotage policy.

Walau bagaimanapun, urusan negeri perlu diberikan kepada pimpinan negeri keran hanya orang Sabah yang tahu apa yang terbaik untuk negeri ini. Jadi, ‘Elect the right Sabah, not just for Sabah but the right Sabah for the people of Sabah’, katanya. Anwar menegaskan pemimpin yang curang kepada rakyat di Sabah bukan sahaja pemimpin dari Semenanjung tetapi ada juga pemimpin dari Sabah sendiri yang khianat rakyatnya. Maka itu, Sabahan perlu memilih pemimpin yang benar-benar tahu apa yang terbaik untuk Sabahan.

Tapi kenapa ya? pemimpin sekarang bukannya the ‘right people’ untuk memerintah ka? Answer for yourself!


Bumburing kini bersama Pakatan Rakyat

August 4, 2012

Selepas Lajim membuat kejutan melepaskan tiga jawatan dalam Barisan Nasional pada 28 Julai 2012, Datuk Seri Panglima Wilfred Bumburing pada keesokan harinya (29 Julai 2012) pula mengumumkan ketidakpercayaannya kepada Barisan Nasional dan berhasrat membantu Pakatan Rakyat untuk menukar kerajaan.

Ramai orang tertanya-tanya, tidak kurang yang memaki hamun setelah Wilfred mengambil langkah meninggalkan Barisan nasional memandangkan kedudukannya yang selesa sebagai slaah seorang pemimpin Barisan Nasional di negeri ini.
Wilfred mengakui dia tidak dapat menjawab persoalan tersebut serta merta kerana terlalu banyak yang terbuku di dalam hatinya, kekecewaannya terhadap Barisan Nasional.

Menurut Wilfred, kemasukan Barisan Nasional dan Umno ke negeri Sabah pada tahun 1990an dianggap sebagai satu era baru di negeri ini. Pada mulanya Sabah telah dijanjikan dengan satu impian melalui apa yang disebut ketika itu sebagai ‘Sabah Baru’.

Sebagai parti komponen dalam Barisan Nasional, Wilfred berkata dia dan rakan-rakan lain berharap dengan adanya Barisan Nasional dan Umno maka segala bentuk kepentingan negeri ini akan dilindingi dan dipertahankan. Tetapi, Wilfred mengakui apa yang kita saksikan adalah satu pencerobohan yang dasyat terhadap hak-hak rakyat Malaysia di Sbaaha melalui tindakan-tindakan serta dasar-dasar yang tidak memihak kepada kepentingan Sabah sebagai salah sebuah negeri berdaulat dalam Persekutuan Malaysuia.

Dari perkara kecil seperti permit teksi, lesen penjaja dan pembahagian rumah rakyat dan lain-lain yang banyak dimiliki oleh rakyat asing hinggalah kepada isu menegenai telaga minyak di perairan sabah yang di negara asing, Wilfred mengakui semua hal ini dilakukan tanpa mengambil kira kepentingan negeri Sabah secara umum.

Masalah besar di Sabah, kata Wilfred adalah kehadiran sejumlah besar pendatang asing tanpa izin yang seolah-olah dibiarkan menduduki negeri ini dan membuat mereka menikmati segala kemudahan yang sepatutnya dinikmati oleh penduduk asal.

Ternyata, tangisan Wilfred meninggalkan Barisan Nasional bukanlah kerana kuasa yang ditinggalkannya tetapi pencemaran maruah orang asal Sabah melalui pemberian MykAd secara  teratur dan dirancang kepada warga asing yang tidak layak. Baginya, tindakan tersebut merupakan satu lagi jenayah besar yang seakan-akan dilaksanakan demi memenuhi satu agenda yang tersembunyi kerana nama-nama yang mencurigakan kini sudah didapati berada dalam senarai pemilih dan boleh mengundi pada mana-mana pilihanrya.

Ketika Wilfred mengumumkan keputusannya meninggalkan semua jawatannya dalam Barisan Nasional, beliau juga menceritakan berkenaan Memorandum Pembatalan IC Projek (Sabah) yang telah dihantar kepada Dato’ Seri Hishamuddin Tun Hussien, Menteri Dalam Negeri pada December 2010 untuk menyelesaikan masalah pemilikan kad pengenalan oleh bukan warganegara dengan cara yang tidak jujur.
Menurut Wilfred dia sudah menghantar bukti-bukti kukuh berkenaan hal tersebut tetapi selepas setahun barulah mendapat balasan dari kementerian yang menidakkan hal yang telah menjadi kerisauan orang-orang Sabah yang terasa dirompak haknya sebagai orang asal. Wilfred akui, kerajaan tidak pernah memanggilnya untuk bertanya lebih lanjut berkenaan hal ini malah menyangkal dakwaan banyak pihak berkenaan pendatang asing yang mendapat kewarganegaraan di Sabah.

Tindakan Wilfred untuk menyokong Pakatan Rakyat bukanlah terburu-buru tetapi sudah difikir masak-masak, dan ia adalah lanjutan daripada ketidak kepercayaan rakyat kepada pemerintah yang sedia ada.

Katanya sudah panjang masa yang dia berikan untuk pihak kerajaan memberikan kerjasama untuk menangani masalah kehadiran orang asing di Sabah tapi ternyata mereka tidak serius malah convert isu tersebut dengan memburuk-burukkan pembangkang. Dia kata masyarakat disajikan dengan cerita mengarut sedangkan perkara pokok seperti masalah pendatang asing ini tidak ditangani dengan jujur.

Dia mengakui kehadiran orang luar ke Sabah tidak salah selagi mereka datang dari pintu yang betul dan sah, bukan dengan cara tidak jujur seperti pepatah popular di kalangan orang tempatan “Hari Ini Datang Sabah, Kemarin Sudah Dapat MyKad’.

Sehari sebelum Wilfred membuat pengumuman di Salut, Tuaran, beberapa pemimpin dari parti komponen BN yang mendakwa Wilfred membuat keputusan untuk menyokong Pakatan Rakyat kerana dia sudah tidak dipilih untuk menjadi calon Ahli Parlimen Tuaran, sedangkan beberapa bulan sebelum ini Wilfred telah menang tanpa bertanding untuk jawatan Ketua BN Tuaran, dan UPKO sudah memberikan kepercayaan sepenuhnya untuk bertanding di kerusi parlimen tersebut.

Walaupun sudah ramai tahu dia menang jawatan tersebut menang tanpa bertanding, tetapi media terus dikecam untuk memainkan isu bahawa Wilfred mempunyai agenda peribadi untuk bersama pembangkang kerana tidak dipilih menjadi calon. Dari mana diorang dapat alasan tersebut sedangkan Wilfred sudah menang tanpa bertanding tetapi mengambil keputusan untuk menolak semuanya?

To be honest, ramai wartawan mengakui yang mereka dihubungi oleh Jabatan ‘ehem ehem’ untuk tidak mengeluarkan kenyataan Wilfred kenapa dia meninggalkan BN. Namun, syukurlah banyak newspaper yang keluarkan story panas tersebut walaupun banyak berlapik.

Satu isu yang benar-benar menyentuh hati aku ketika Wilfred berucap (aku berada di sana untuk tugas), adalah berkenaan dengan Ordinan Tanah Sabah dan Enakmen Hutan yang telah mencabuli hak-hak orang asal. Kerajaan negeri bukan sahaja tidak mengiktiraf tanah adat malah menghalau mereka dari tanah yang mereka duduki sejak berpuluh tahun lalu, membakar rumah yang mereka diami dan meracun pokok-pokok tanaman mereka tanpa belas kasihan.

“Bagi masyarakan KDM, membakar rumah dan meracun pokok-pokok ini diibaratkan sebagai tindakan kejam yang sama sahaja seperti membunuh saudaranya di dalam rumah sendiri” kata Wilfred dengan nada agak sebak.

Wilfred yang banyak kali menyuarakan ketidak puasan hati berkenaan dasar-dasar yang kejam ini mendakwa luahannya tidak didengar malah disuruh berdiam diri dan disindir supaya jangan menjadi seperti pembangkang yang banyak bersuara.

Kalau tujuannya hanya mahu kesenangan, Wilfred berkata dia boleh terus bertahan dalam Barisan Nasional tapi ternyata suaranya yang ‘sumbang’ di kalangan pemimpin di pihak pemerintah tidak digemari dan dia tidak merasakan tugasnya berbaloi sebagai wakil kepada rakyat untuk membawa isu sebegini di pihak atasan.

Pada hari itu juga, Wilfred melancarkan Angkatan Perubahan Rakyat (APS), bukan parti politik tetapi satu pergerakan untuk membantu Pakatan Rakyat menyalurkan manifesto perjuangan mereka. Wilfred mengakui, tujuannya melancarkan ‘movement’ tersebut bukan untuk menjadi sebahagian kuasa dalam Pakatan Rakyat tetapi untuk menjadi orang belakang yang menyokong parti pembangkang supaya dapat menukar kerajaa di pilihanraya akan datang.

Dia melafazkan komitmennya untuk meneruskan perjuangannya dengan memberikan kesedaran kepada rakyat tentang pilihan yang lebih baik dan peluang untuk menggubal dasar yang lebih berpihak kepada kempentingan rakyat, bukan individu-individu yang memegang kuasa.

Kalaulah Wilfred mempunyai kekuatan untuk terus berjuang untuk mengubah dasar-dasar kejam di negeri ini, aku rasa next election dia perlu bertanding untuk Pakatan Rakyat di kerusi negeri supaya boleh mengubah dasar tanah dan beberapa dasar yang di bawah kerajaan negeri.

All the best untuk siapa sahaja pemimpin yang sanggup melangkah di jalan penuh duri untuk membantu rakyat teraniaya. Kalau itulah tujuan utama Wilfred, next election kasi TUUUKAR!


Lajim kecewa dengan Barisan Nasional

July 31, 2012

Bukan rahsia lagi!

Selepas 7 bulan membiarkan ramai rakyat Malaysia yang peka dengan perkembangan politik tertanya-tanya di manakah halatuju Datuk Seri Panglima Lajim Ukin di dalam Umno, dia akhirnya dia memberikan jawapan dengan mengucapkan selamat tinggal kepada ketiga-tiga jawatannya di dalam parti tersebut, dan menyerahkan nasib jawatannya sebagai timbalan menteri kabinet kepada Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak.

Menyifatkan dirinya sebagai lilin, Lajim menceritakan sejarahnya dalam politik sebagai perjuangan ‘politik mengutamakan rakyat’.

Secara jujurnya, aku kurang berminat dengan keputusan Lajim keluar dari BN dan menyokong perjuangan Pakatan Rakyat kerana aku membesar dengan cerita-cerita negatif mengenai Lajim. Aku berkali-kali diingatkan bahawa Lajim adalah pengkhianat rakyat kerana sanggup ‘melompat’ dari PBS bersama Rubin Balang suatu ketika dahulu dan memberikan peluang Umno bertapak di negeri ini dan akhirnya merompak kekayaan negeri Sabah sehingga disenarai sebagai negeri termiskin dalam Malaysia!

Di dalam ucapan Lajim ketika pengisytiharan dia keluar dari BN pada 28 Julai yang lalu, katanya politik sudah sebati dalam perjuangan selama hampir 4 dekad, bermula dari zaman Usno,  kemudian Berjaya dan PBS, hinggalah ke era Umno dan Barisan Nasional. Sepanjang tempoh tersebut, dia mengharungi berbagai cabaran- di darat penuh onak duri, di lautan pula dilambung gelombang samudera yang mengganas- tetapi semuanya ditempuhi penuh keredhaan.

Ini kerana dalam perjuangan politik, Lajim percaya rakyat adalah keutamaan dalam perjuangan. Katanya, kepentingan rakyat sentiasa didahulukan berbanding kepentingan diri, kerana rakyat yang mengangkat dia menjadi pemimpin. Kerana rakyatlah dia berkuasa, dan pemimpin seperti mereka tidak boleh digelar pemimpin sekiranya kita tiada pengikut dan pemimpin. SETUJU!

Kalau Lajim rasa bersalah dengan tindakannya membawa masuk Umno berkuasa di Sabah, aku rasa tindakannya untuk keluar dari BN adalah di jalan yang betul. Cuma, setakat hari ini (1 Ogos 2012) Lajim masih belum mengundurkan diri atau membatal keahlian parti beliau dalam Umno. Maknanya dia masih berada di dalam parti tersebut.

Ramai juga yang menggelarnya tidak ‘gentleman’ kerana tidak meletakkan jawatan sebagai timbalan menteri, tapi aku rasa aku faham tindakan beliau. Bukan pentingkan diri tapi mahu tengok sejauh mana Perdana Menteri melepaskan marahnya. Psikologi orang lama bah…

Dia cuma melepaskan jawatan sebagai Ahli Majlis Tertinggi Umno, Ketua Umno Bahagian Beaufort dan Pengerusi Barisan Nasional Bahagian Beaufort dengan serta merta.

Menurutnya dia tidak membuat keputusan terburu-buru, malah memberikan banyak masa berfikir sehinggalah menemui jalan yang jelas demi untuk kepentingan pengundinya yang dahagakan kemajuan dan memangkah untuk perubahan.

Katanya, rakyat Sabah, khususnya orang asal di Sabah merasa terpinggir dengan arus pembangunan negara ini dari segala bidang. Pelbagai jenis resolusi dan memorandum berhubung dengan penjagaan kepentingan rakyat Sabah, yang selama ini, disampaikan kepada pimpinan Barisan Nasional melalui parti yang diwakili oleh kaum masing-masing tetapi tiada tindakan konkrit sehingga kini. Kerana itulah rakyat Sabah kini mahukan ‘peralihan kuasa’ dengan slogan ‘TUKAR’, katanya.

Lajim juga menggesa kerajaan persekutuan untuk menubuhkan RCI secepat mungkin, bukan hanya mengumumkan untuk menubuhkannya tapi tiada pelaksanaan.

Apabila aku membaca lanjut teks ucapan Lajim pada hari tersebut, aku  agak familiar dengan point-pont yang beliau cuba sampaikan. Dia membaca segala cadangan di dalam Buku Jingga; mengkaji Perkara 20, menghentikan tuntutan negara asing terhadap Sabah, melancarkan program Borneosasi, naikkan royalti minyak kepada 20 peratus, menuntut hasil minyak Block L dan Block M dan menilai semula cabotage policy.

Lajim mengakui dia tidak menyertai mana-mana parti setakat ini dan berhasrat untuk berbincang dengan mana-mana parti di bawah Pakatan Rakyat untuk berjuang bersama. Dia juga menegaskan sekiranya dia tidak diberikan peluang untuk mempertahankan kerusinya di beaufort, dia tetap akan meneruskan bantuan untuk memestikan kemenangan pakatan Rakyat.

“saya telah membenarkan diri dibakar seperti lilin apabila saya mengorbankan diri untuk meniggalkan PBS pada 24 Mac 1994. Ramai menggelar saya katak, tapi keputusan saya telah membantu membentuk Barisan Nasional sehingga ke hari ini.

“Tetapi saya menyedari setelah hampir 50 tahun pembentukan negara ini, Sabah masih jauh ketinggalan dari segi pembangunan, suara kita menjadi bisu di kalangan telinga-telinga pemimpin persekutuan,” kata Lajim.


Komuniti Dusun di Kampung Rumantai Ranau mahu tanah adat dikembalikan

June 8, 2012
Wilson Kulong

Wilson Kulong (kiri) ditemani anaknya

Hari keempat, pendengaran awam berkenaan inkuiri nasional mengenai tanah orang asal hampir membuatkan aku menangis selepas mendengar penjelasan daripada wakil dari Kampung Rumantai, Ranau.

Ketua Jawatankuasa Bertindak Tuntutan Tanah Adat untuk Kampung Rumantai, Wilson Kulong menceritakan kehidupan mereka di kampung tersebut sejak dari nenek moyang mereka, mengusahakan tanaman sistem gilir balik seperti padi bukit, ubi kayu, ubi rambat, buah-buahan tempatan seperti langsat, cempedah, pauh, belunu, bambangan, durian, sukang, maraang, pinang, kelapa dan lain-lain.

Sekian lamanya mereka mewarisi, menduduki, mengusaha serta menuai hasil tanaman, hasil hutan (madu lebah, memburu binatang dengan anjing, rotan, sagu, damar, sayur hutan, ubatan tradisi) dan hasil sungai (menangkap ikan dengan jala, memasang bubu, memancing, menuba) tanpa gangguan.

Memandangkan konsep tanaman sistem gilir balik memaksa mereka berpindah-randah untuk memastikan setiap tanah yang diteroka subur kembali, Wilson menerangkan mereka berhijran di kawasan sekitar Kampung Rumantai seperti Kampung Mongkosiburan, Kuala Kolowoton Poro, Kolowoton Tazo, Lidung, Tintob, Mantapok, Matupang Poro, Matupang Tazo dan Miruru.

Penduduk Kampung Rumantai menjadi aktif mengusahakan ladang getah bermula pada tahun 1994 memandangkan projek Lembaga Industri Getah Sabah (LIGS) telah sampai ke kawasan mereka. Kemasukan projek LIGS tersebut telah menyedarkan mereka bahawa mereka perlu memohon tanah kampung mereka dari jabatan tanah untuk prosedur ‘hitam-putih’ menunjukkan mereka mendapat projek getah secara rasmi.

Sebelum ini, mereka menganggap tidak perlu memohon tanah kerana kampung itu bukan dimiliki oleh sesiapa tetapi milik nenek moyang mereka yang mana mereka telah warisi.
Malangnya, permohonan tanah mereka telah bertindih dengan seorang individu yang dipercayai bekas Ketua Anak Negeri di sebuah mukim berdekatan bersama dengan 9 peserta lain, sedangkan orang tersebut bukanlah berasal dari kampung mereka.

Jawatankuasa Bertindak Tuntutan Tanah Adat untuk Kampung Rumantai telah membuat beberapa bantahan bertulis tetapi malangnya jawapan dari Pejabat Daerah Ranau tidak jelas dan banyak kekeliruan. Lebih kasihan apabila mereka dikehendaki mengisi borang untuk mendapatkan maklumat ‘alasan-alasan penolakan permohonan tanah mereka’ dengan membayar RM5 untuk setiap 100 patah perkataan.

Walaupun keputusan tidak memihak kepada penduduk Kampung Rumantai Ranau, Wilson bertekad akan terus menuntut hak mereka kerana itu adalah tanah tinggalan nenek moyang mereka, malah bukti-bukti seperti tanah perkuburan dan tanaman masih ada sampai sekarang.

Bayangkanlah sekiranya mereka tidak lagi mempunyai tanah, di manakah mereka akan pergi? Kalau benar pemilikan tanah tersebut diberikan kepada orang luar yang tiada kena mengena dengan kampung tersebut? Apakah nasib penduduk Kampung Rumantai selepas in?

Persoalan yang paling ‘sedap’ untuk dijawab oleh pihak berkuasa, mengapa memberikan kelulusan untuk permohonan orang lain sedangkan tanah tersebut menempatkan orang asal yang sudah lama menetap di sana? Betullah kata Wilson yang seperti menyindir dalam dalam pembentangannya, ” Pegawai-pegawai tu bukan masuk di dalam kampung kami untuk memeriksa sendiri adakah kampung kami dihuni. Baru jalan kali satu kilometer sudah penat, tidak sanggup masuk dalam. Silap-silap kalau terus jalan ke dalam kampung, boleh meleleh air hingus,” katanya disambut dengan ketawa daripada hadirin yang datang.

Aku sangat bersetuju dengan nasihat dari pengerusi Suhakam, Tan Sri Hasmy Agam yang menegaskan jabatan kerajaan yang meluluskan tanah terutama yang melibatkan tanah orang asal patut mengikut prosedur yang betul dan tidak membelakangi hak-hak mereka sebagai orang asal. Orang asal juga patut diberi notis sebelum membuat kelulusan kepada apa juga permohonan daripada individu mahupun syarikat swasta.


Tengku Razaleigh melancarkan Amanah Sabah

June 7, 2012

Tengku Razaleigh Hamzah

Angkatan Amanah Merdeka (Amanah) merupakan pertubuhan bukan kerajaan yang baru sahaja melebarkan sayapnya ke negeri di bawah bayu, Sabah pada 3 Jun 2012 di mana pelancaran Amanah Sabah telah disempurnakan oleh presiden Amanah Malaysia, Tengku Razaleigh Hamzah.

Tengku Razaleigh, atau lebih dikenali sebagai Ku Li, sejak dari dulu lagi sememangnya begitu vokal dalam perjuangan politiknya, tanpa mengira parti politik yang disertainya. Walaupun dia dari parti Umno, tapi dia akan terang-terang ‘menegur’ kalau ada perkara keterlaluan yang dilakukan oleh mana-mana ahli parti.

Pada hari tersebut, aku bersama dengan wartawan-wartawan yang lain sudah berteka-teki, samada presiden Amanah Sabah, Datuk Seri Wilfred Bumburing akan mengisytiharkan dirinya keluar daripada parti UPKO, memandangkan kedengaran desas-desus dia mahu menyertai parti pembangkang.

Malangnya, ucapan alu-aluannya cuma mengulang beberapa perkara ‘pending’ di Sabah yang tidak diselesaikan oleh pemerintah. Kebanyakan isu yang dia sebutkan dalam ucapan alu-aluan sudah diulang beberapa kali.

Manakala, Tengku Razaleigh dalam ucapannya mengulang kembali apa yang dikatakannya ketika Ceramah Umum: Minyak SABAH Milik Siapa? pada tahun 2010 bahawa peratus royalti minyak untuk negeri Sabah adalah terpulang kepada rakyat Sabah untuk menentukan berapakah yang mereka mahukan.

Menurut Tengku Razaleigh juga, tidak ada sesuatu yang kekal dalam perjanjian itu memandangkan 5 peratus yang dijanjikan ketika itu adalah apa yang dipersetujui pemimpin ketika itu, dan sekiranya tidak mencukupi maka rakyat Sabah mempunyai hak untuk meminta lebih, sesuai dengan keperluan untuk pembangunnya masa kini.

Kalau tidak cukup katanya, maka harus dirunding semula… Kebetulan ketika itu, Tengku merupakan pengerusi Petronas.

Walau bagaimanapun, Tengku Razaleigh menegaskan tidak ada gunanya meminta royalti minyak walaupun setinggi 50% kalau wang dibelanjakan tidak memberikan faedah kepada rakyat secara langsung. Maksudnya, tidak ada guna wang dari persekutuan disalurkan ke dalam kerajaan negeri sekiranya yang mengaut keuntungan adalah pemimpin yang tamak haloba. Walau 0.5% pun royalti minyak yang diminta tapi disalurkan dengan telus dan jujur kepada rakyat melalui proses yang amanah maka itulah yang lebih baik daripada 50% tadi.

SABAH BUKAN DIJAJAH, HENTIKAN PERBEZAAN HARGA
Apa yang menarik bagi aku, ketika ucapan perasmian tersebut Tengku Razaleigh juga menyeru rakyat Sabah untuk melihat sendiri apa yang berlaku di Sabah ketika ini.

Dia mahu rakyat bertanya sendiri kepada diri mereka, apakah yang mereka kecapi sekarang ini sudah cukup berbanding dengan apa yang diperolehi oleh negeri-negeri lain di Semenanjung?

Tengku Razaleigh menegaskan Sabah bukan lagi negeri yang dijajah, jadi kenapa perlu ada perbezaan harga barang yang berlaku di antara Sabah, Sarawak dan Semenanjung, ditambah dengan kos sara hidup yang tinggi di negeri ini.

Bekas  menteri kewangan dan pengerusi World Bank itu juga menegaskan jarak yang memisahkan Sabah, Sarawak dan Semenanjung bukan bermakna pemerintah boleh membezakan hak mereka sebagai rakyat yang berpijak di negara yang sama, memandangkan perbezaan harga barangan adalah disebabkan oleh DASAR ataupun POLISI yang menjerat rakyat.

Dasar ‘1 Harga, 1 Negara’ adalah wajar untuk diperkenalkan serta merta untuk memastikan tiada perbezaan di antara rakyat. Itu adalah usaha yang perlu diusahakan oleh pemerintah sendiri, katanya.

Dasar perkapalan yang hanya membenarkan syarikat tertentu (SAHAJA) menghantar barang ke Sabah dilihat tidak membawa kebaikan untuk kedua-dua pihak, sedangkan kapal dari luar boleh datang sendiri ke pelabuhan Sabah (kalau dasar dihapuskan atau dipinda).

Mengambil contoh di negara Amerika yang mepunyai wilayah besar, Tengku berkata konsep menyeragamkan harga ke seluruh negara adalah dasar yang patut dicontohi, dan bukan dinafikan.

Namun, dasar perbezaan harga barang diantara Sabah, sarawak dan Semenanjung adalah salah satu bukti nyata kenapa Najib begitu berusaha untuk menyatukan rakyat dengan ‘kata-kata’, bukan dengan memusnahkan DASAR yang membelenggu rakyat. Rakyat akan bersatu jika dasar negara tidak berat sebelah…

Dia menyelar slogan 1 Malaysia Perdana Menteri Datuk Seri najib Razak sebagai slogan yang tidak mempunyai keperluan kerana slogan tersebut menunjukkan pemimpin tersebut tidak mempunyai keyakinan bahawa boleh rakyat bersatu.

Walau bagaimanapun, pengumuman Najib untuk menubuhkan Suruhanjaya Siasatan Diraja mengenai pendatang tanpa izin di Sabah mendapat respon positif dari Tengku Razaleigh yang menggesa Najib untuk mempercepatkan suruhanjaya tersebut dengan melantik badan bebas untuk mencari punca dari akar, demi untuk keselamatan negara.

Katanya, banyak benda yang berlaku di negara ini berada di luar perlembagaan, maka kerana itulah rakyat mula sangsi. Tengku Razaleigh berharap Amanah Sabah akan menjadi platform bebas untuk membantu mencapai impian Bapa Kemerdekaan Tunku Abdul Rahman. Imbas kembali ketika pelancaran Amanah Malaysia, Tengku Razaleigh  mengucapkan kembali kata-kata Tunku:

“Jikalau kita mahu bersatu sebagai satu keluarga dan mahu hidup di bawah satu bumbung yang kita sebut malaysia, kita kenalah bersikap jujur terhadap satu sama lain- Melayu, Cina, India, Dayak, kadazan, Siam dan lain-lain lagi… Orang Islam,, Buddha, Hindu, Kristina dan sebagainya. Jikalau kita jujur dan ikhlas, kita tidak akan berkata apa-apa yang boleh menyakiti orang lain. Kita juga tidak akan melakukan apa-apa perbuatan yang boleh menyakiti hati dan perasaan orang lain. Sebagai anggota keluarga yang ikhlas dan jujur kita mestilah sentiasa hadir, bersedia untuk menolong satu sama lain. Yang kaya hendaklah menolong yang miskin dan yang sudah berjaya hendaklah menolong mereka yang kurang bernasib baik. Dengan cara begitulah baru kita boleh menjadi satu bangsa dan menjadikan negeri ini bersatu-padu dan kuat. Setiap otang akan berasa gembira, barulah Malaysia akan dihormati oleh dunia” – Tunku Abdul,Rahma Putra Al-Haj.

Upacara persamian Amanah Sabah itu juga dihadiri oleh Datok Ong Tee Keat (Timbalan Presiden) Datu Amir Kahar Tun Mustapha (Timbalan Presiden), Tansi Simon Sipaun (Naib Presiden) dan Mohd Lukhman Ghani (Naib Presiden).

Manakala, veteren politician seperti Datuk Osu Sukam, Datuk lajim Ukin, Datuk Mijul Mahap dan Datuk John Ghani juga bersama-sama menyambut kedatangan Tengku Razaleigh.


Melinda Louis, Unduk Ngadau 2012

May 31, 2012

Melinda Louis (tengah) bersama Fenny Doimis (kiri) dan Meryl Foster Paladius (kanan) selepas dimahkotakan sebagai pemenang Unduk Ngadau 2012 di Hongkod Koisaan pada 21 Mei 2012 (Khamis)

Terjawab sudah teka-teki Unduk Ngadau selama beberapa hari ini, apabila Melinda Louis dari Telupid dimahkotakan sebagai Huminodun yang baru.

Seperti juga Unduk Ngadau sebelum ini, Melinda bakal menjadi wajah rasmi KDCA untuk mempromosikan Sabah dan kebudayaan negeri ini selama setahun.

Upacara memahkotakan Unduk Ngadau 2012 kepada Melinda Louis, oleh isteri TYT, Toh Puan Norlidah RM Jasni -Kredit foto untuk James Tseu, See Hua Daily News

Memandangkan aku berada di dalam dewan Hongkod Koisaan sepanjang pertandingan, maka dengan sukarela aku membuat update secara langsung melalui akaun Twitter @mariahdoksil berkongsi dengan mereka yang tidak dapat hadir, apa yang berlaku sepanjang majlis.

Pusingan pertama bermula sekitar 1pm, dimana kesemua 41 orang peserta ditampilkan di atas pentas, sambil tayangan multimedia dimainkan untuk memperkenalkan kesemua 41 finalists.

Selesai persembahan perkenalan melalui skrin, seorang demi seorang peserta menuruni pentas dan memperagakan pakaian tradisi sambil menghampiri pihak juri untuk memperlihatkan pakaian serta dandanan dan solekan secara dekat.

Kedudukan aku di belakang juri memberikan pandangan yang jelas bagaimana mereka berjalan, senyum dan membawa diri.

Selepas itu, seramai 15 peserta diumumkan. Kota Marudu, Ranau, Likas, Banggi, Inanam, Tuaran, Kota Kinabalu, Tanjung Aru, Penampang, Kuala Penyu, Pagalungan, Telupid, Tambunan, Kota Belud dan Beaufort dipanggil untuk meneruskan pusingan ke dua.

Manakala, setelah ditimbang-timbang, dinilai-nilai oleh juri professional, cuma 7 orang dipilih untuk mara ke pusingan ke tiga. Sebelum ketujuh-tujuh peserta meneruskan pusingan soal jawab, mereka bersumazau di atas pentas bersama dengan VIP yang hadir. Kalau menurut diriku sendiri, aku nampak di mana kepentingan menari Sumazau sebagai salah satu medium untuk menilai Unduk Ngadau.

Apabila mereka berada di atas pentas, penonton dapat melihat dengan jelas bagaimana mereka membawa diri mereka dan bergerak dengan sopan. Ada yang menari sambil tunduk tanpa memandang pasangan, ada yang asyik bercakap tanpa peduli langkah, ada yang menari dengan pergerakan yang sempurna dan ada juga yang menari seperti suka-suka dan tidak yakin dengan diri mereka.

Walau apapun, selagi acara belum tamat, pandangan pihak juri tertumpu kepada kesemua finalists. Dan mereka akan menilai setiap inci pergerakan sebelum diberikan gelaran Huminodun.

Top 7 Unduk Ngadau 2012

Di pusingan ke terakhir itu, ketujuh-tujuh peserta dari Tuaran, Kota Kinabalu, Tanjung Aru, Penampang, Telupid, Tambunan dan Kota Belud diuji menjawab dua soalan dengan menuturkan jawapan dalam bahasa ibunda (soalan pertama) dan Bahasa Melayu (soalan ke dua).

Soalan ke pertama berdasarkan visual yang dipaparkan di atas skrin, di mana peserta perlu menerangkan apa yang mereka lihat dalam gambar tersebut, tetapi perlu dituturkan dalam bahasa ibunda. Manakala, soalan ke dua adalah topik yang dicabut sendiri oleh peserta.

Top 7 yang pertama dari Tuaran, mendapat gambar visual orang menanam padi dan dia agak gugup bertutur dalam bahasa Dusun, manakala soalan ke dua dalam Bahasa Malaysia, saya sangat terkejut kerana dia bercakap seperti ada ‘slang’ orang putih. Saya kurang kurang pasti kalau dia memang tidak fasih berbahasa Melayu atau memang caranya bertutur memang begitu. Overall, boleh tahan!

Top 7 ke dua dari Kota Kinabalu, dia menerangkan gambar orang yang meniup api dapur kayu. Saya kagum dengan peserta Kota Kinabalu kerana bukan sahaja fasih berbahasa Dusun tetapi siap menerangkan apakah yang dimasak di dapur kayu tersebut. Apa yang saya dapat tangkap, dia sempat menyambung ayatnya ‘mongoguring do manuk’, maknanya orang tu menggoreng ayam ketika membuat penerangan. Sangat kreatif dan terserlah kefasihannya bertutur dalam bahasa Dusun. Dia mendapat tepukan gemuruh dari penonton. Topik ke dua, dia menerangkan konsep masyarakat penyayang sebagai satu elemen penting dalam melahirkan masyarakat yang saling hormat menghormati, tolong menolong dan berfikiran positif. Overall, sangat bijak untuk gadis berumur 18 tahun.

Manakala, Top 7 dari Tanjung Aru, mendapat imej tudung saji sebagai kraftangan, dan saya kagum kepetahannya bertutur dalam bahada Kadazan. Penerangan topik masyarakat penyayang pada soalan ke dua juga sangat bertepatan dengan soalan yang diberikan. Overall, peserta yang berpotensi!

Manakala, peserta dari Penampang juga sangan fasih berbahasa Kadazan, kerana gadis cantik tersebut berjaya menerangkan imej aktiviti menanam padi dengan jelas dan lancar. Manakala, pemuliharaan bahasa ibunda adalah topik yang sangat mudah baginya. Overall, dia layak berada di Top 7.

Finalist dari Penampang antara tumpuan pada acara akhir Unduk Ngadau 2012 -Kredit foto untuk James tseu, See Hua Daily News

Top 7 dari Telupid, agak tersasul ketika menerangkan visual kerbau membajak sawah, dan mengulangi jawapannya dua kali kerana tersalah sebut. Mungkin kurang biasa berbahasa Dusun, kerana dia meminta maaf dengan berkata ‘sorry’. Overall, sangat bijak dan cantik. Dia juga menggalakkan generasi muda untuk memulihara warisan bangsa seawal usia muda untuk mendedahkan warisan dan budaya kepada generasi akan datang.

Bagi peserta Top 7 dari Tambunan pula, saya sangat kagum dengan kebolehannya bertutur dengan fasih dalam bahasa Dusun. Dia menerangkan dengan sempurna visual memancing untuk soalan pertama. Manakala, soalan ke dua, dia menegaskan masyarakat penyayang adalah mereka yang peka terhadap orang sekeliling dan boleh menerima orang-orang kurang upaya untuk hidup bersama dengan orang yang normal. Overall, pakej lengkap sebagai seorang ratu.

Top 7 terakhir dari Kota Belud, aku rasa dia tersalah nampak imej yang dipaparkan kerana gambar tersebut menunjukkan dua orang wanita sedang menumbuk padi tapi katanya ‘seorang’ wanita menumbuk padi. Namun, soalan ke dua dapat dijawab dengan sempurna, dan dia menasihatkan ibu bapa untuk menggalakkan anak-anak bertutur dalam bahasa ibunda. Overall, dia memberikan saingan sengit.

Debaran pengumuman Unduk Ngadau 2012

Setelah sesi soal jawab selesai, juri dengan sebulat suara menobatkan peserta dari Telupid sebagai Unguk Ngadau Kaamatan 2012. Secara peribadi, aku berpuas hati dengan keputusan ini dan kesemua peserta yang mendapat tempat di Top 7 adalah layak untuk menjadi pemenang. Anyone of them could be a winner yesterday, cuma Melinda mendapat markah yang lebih tinggi kerana mempunyai kelebihan di hati juri. Saya menentang keras sebarang tuduhan bias dan berat sebelah kerana Melinda sangat cantik.

Unduk Ngadau 2011, Bo Tiza mengambil gambar kenang-kenangan bersama Top 7 Unduk Ngadau 2012.

KEPUTUSAN RASMI UNDUK NGADAU 2012

Melinda Louis, lambaian seorang ratu –Kredit foto untuk James Tseu, See Hua Daily News

Johan: Melinda Louis (Telupid)
Hadiah: Wang Tunai RM5,000 dari Guinnes Anchor Marketing, Pewter Trophy With Gold Trimming bernilai RM1,600 ditaja oleh  Huguan Siou Tan Sri Joseph Pairin Kitingan, Biasiawa Diploma dari Asian Tourism International College bernilai RM25,000, Mahkota dan Barang Kemas bernilai RM8,300 dari Diamoney Jewellery Holdings, Samsung Smartphone bersama langganan internet percuma selama setahun, Gold Edition Hotel Voucher, Hamper, Produk Kecantikan dari Innershine, Produk Kecantikan dari Victoria Jackson, Selendang Kemenangan and Sejambak Bunga dari penganjur.
JUMLAH KESELURUHAN: RM 68,800

Naib Johan: Fenny Doimis (Kota Kinabalu)
Hadiah: Wang Tunai RM4,000 dari Guinnes Anchor Marketing, Pewter Trophy bernilai RM1,400 ditaja oleh  Datuk Seri Panglima Dr. Maximus Ongkili, Barang Kemas bernilai RM5,300 dari Diamoney Jewellery Holdings, Samsung Smartphone bersama langganan internet percuma selama setahun, Hamper, Produk Kecantikan dari Innershine dan Sejambak Bunga dari penganjur.
JUMLAH KESELURUHAN: RM 13,450

Tempat ke tiga: Meryl Foster Paladius (Tambunan)
Hadiah: Wang Tunai RM3,000 dari Guinnes Anchor Marketing, Pewter Trophy bernilai RM1,200 ditaja oleh  Datuk Yee Moh Chai, Barang Kemas bernilai RM3,000 dari Diamoney Jewellery Holdings, Samsung Smartphone bersama langganan internet percuma selama setahun, Hamper, Produk Kecantikan dari Innershine dan Sejambak Bunga dari penganjur.
JUMLAH KESELURUHAN: RM 9,650

Tempat ke empat: Vanessa Samantha Manih (Tanjung Aru)
Tempat ke lima: Samantha Sharon C.E. Laujang (Penampang)
Tempat ke enam: Milviana Madrigal (Kota Belud)
Tempat ke tujuh: Raemma Justim (Tuaran)
HADIAH: Masing-masing membawa pulang wang tunai RM700 dari Guinnes Anchor Marketing, Pewter Trophy bernilai RM700, barang kemas bernilai RM1,100 dari Diamoney Jewellery Holdings, Samsung Smartphone bersama langganan internet percuma selama setahun, produk kecantikan dari Innershine dan sejambak bunga dari penganjur.
JUMLAH KESELURUHAN: RM 4,000

Miss Popular DiGi: Juslinah Dian Rangga (Tawau )
Hadiah: Mahkota dan Selendang bernilai RM290, Samsung Smartphone bersama langganan internet percuma selama setahun dan Sejambak Bunga yang ditaja oleh DiGi Telecommunication Sdn. Bhd.
JUMLAH KESELURUHAN: RM2,940

P/S: Sekian dulu update untuk Unduk Ngadau 2012, semoga pembaca blog ini mendapat maklumat yang berguna dan sama-samalah kita mengekalkan tradisi menyambut Pesta Kaamatan dengan suasana muhibah dan perasaan persaudaraan.

My report in The Borneo Post:

Melinda first Unduk Ngadau Winner from Telupid

ENTRI SEBELUM INI:

Keputusan Sodop Unduk Ngadau 2012

Senarai Finalists Unduk Ngadau 2012


Keputusan Sodop Unduk Ngadau 2012

May 29, 2012
Image

Sodop Unduk Ngadau 2012: Unduk Ngadau Likas, Charlyn Christopher Sherman (Kiri) memenangi Miss Inner Shine, manakala Unduk Ngadau Tambunan, Meryl Foster Paladius (Kanan) memenangi Tati Tosuau (Miss Friendly) dan Unduk Ngadau Telupid, Melinda Louis (Tengah) merebut gelaran Tati Topiodo (Miss Natural Beauty). – Photo Credit to David Chong (David Aramaitii 016 847 8745)

Tiga pemenang untuk subsidiary titles di Sodop Unduk Ngadau yang diumumkan pada 29 Mei 2012 di Hongkod Koisaan menyaksikan Unduk Ngadau Likas, Charlyn Christopher Sherman memenangi Miss Inner Shine, manakala Unduk Ngadau Tambunan, Meryl Foster Paladius memenangi Tati Tosuau (Miss Friendly) dan Unduk Ngadau Telupid, Melinda Louis merebut gelaran Tati Topiodo (Miss Natural Beauty).

Unduk Ngadau Telupid, Melinda Louis memenangi gelaran Tati Topiodo (Miss Natural Beauty) –Photo Credit to David Chong (David Aramaitii 016 847 8745)

Penilaian peribadi aku, Unduk Ngadau Telupid sangat layak untuk memenangi Tati Topiodo. Tahniah.

Unduk Ngadau Tambunan, Meryl Foster Paladius memenangi Tati Tosuau (Miss Friendly) –Photo Credit to David Chong (David Aramaitii 0168478745)

Unduk Ngadau Likas, Charlyn Christopher Sherman dinobatkan sebagai Miss Inner Shine -Photo Credit to David Chong (David Aramaitii 0168478745)

Untuk pengetahuan pembaca, subsidiary titles ini adalah anugerah sampingan yang diberikan mengikut pemerhatian daripada penganjur sejak dari hari pertama pendaftaran.

Maka selesailah sudah tiga anugerah, dan kini masih ada dua lagi anugerah yang dinanti-nanti Ratu Popular Digi dan Pemenang Unduk Ngadau Kaamatan 2012.

Kedua-dua pemenang bagi kategori tersebut akan diumumkan pada 31 Mei di Hongkod Koisaan, maka datanglah beramai-ramai untuk menyaksikan ratu yang baru menggantikan Unduk Ngadau 2011, Bo Tiza S. Disimon, dan siapakah yang akan mendapat undian terbanyak dari public.

Siapakah UNDUK NGADAU KAAMATAN 2012?

Ada yang berani meneka?

ENTRI SEBELUM INI: SENARAI FINALISTS UNDUK NGADAU 2012

UPDATE: MELINDA LOUIS, UNDUK NGADAU 2012